#NgenesElegan

Ada kalanya kita ada di dalam posisi yang saya sebut sebagai #NgenesElegan. Yaitu sebuah posisi dimana hidup kita terasa sangat ngenes dan menyakitkan, namun kita sikapi dan kita jalani dengan cara yang sedemikian rupa sehingga orang lain akan memandang bahwa hidup kita sangat nikmat sekali untuk dijalani, bahkan sangat elegan seharusnya, sehingga akan mengundang orang2 berkomentar pedas.

Seperti yang saya alami saat ini. Saya sebut bahwa hidup saya ini #NgenesElegan. Dan berikut ini adalah beberapa ke #NgenesElegan an yang bersumber dari pengalaman-pengalaman saya menjalani kehidupan ini selama 3 tahun terakhir.

1. Kuliah ke Jepang, dapat beasiswa

Tidak banyak orang yang tahu bahwa beasiswa yang saya dapat hanya parsial sifatnya. Dalam artian bahwa hanya biaya kuliah saja yang bebas. Untuk uang saku, tentu saja saya tidak seperti penerima beasiswa yang otaknya pintar yang satu bulan bisa lebih dari cukup untuk kehidupannya. Tetapi saya masih bersyukur bahwa masih ada beberapa job baik dari kampus maupun dari luar kampus, seperti kerja di pabrik dan di kebun, sehingga untuk uang saku saya masih sedikit ada pemasukan.

Nah, kadang banyak orang yang tidak tahu kondisi saya yang sebenarnya, selalu melontarkan komentar pedas begini :

" ah kamu kan dapat beasiswa, masa segini aja gak mampu ngeluarin duit "
" kamu tu gak bersyukur banget ya, udah ke jepang dikasih beasiswa masih minta duit lebih "

dan yang paling ekstrim pernah ada yang bilang begini :

"banyak yang pengen kayak kamu"

Well oke..sekedar meluruskan, mungkin yang dimaksud orang lain adalah ingin menjadi orang lain yang lebih baik dari saya. Pasti itu...bukan saya hehe.

2. Soal Fashion

Baju celana aksesoris dan apapun yang melekat di badan saya, kadang menjadi kicauan juga bagi orang2.

" kamu kan udah di jepang, masak gak mau upgrade penampilan? "
" kan barang2 disana murah2 "
" masak beli sepatu doank ga bisa? "
bla bla bla

Oke, saya luruskan. Mau ngikutin fashion disini itu mahal. Dan asal tau aja, hampir 70% fashion yang melekat pada tubuh saya adalah barang bekas, 20% nya bawaan dari Indonesia dan 10% nya beli baru dengan ngirit uang makan seminggu.

Saya terus terang saja, tidak malu untuk mengakui bahwa saya beli baju pilih2 dengan ahrga yang under 1000 yen, syukur2 ada yang jual harga 200 yen pas sale. Seriusan. Dan memang baju2 dibawah 1000 yen tidaklah se fashionable harga diatasnya, meskipun bekas tapi modelnya juga bagus. Masalahnya adalah, saya merupakan orang yang lebih mementingkan kenyamanan daripada ke-fashionable-an. Jadi, biarpun dikatain bulukan dan kuno, yang penting duit bisa saya hemat, dan yang penting saya pake baju.

3. Soal Nongkrong

Nongkrong memang kadang menjadi sebuah pertanda tidak langsung terkait status sosial kamu. Dengan siapa kamu nongkrong tentu saja. hal ini juga banyak sekali mendapat komentar pedas.

" koq nongkrongnya di tempat itu lagi?? "
" koq sama itu2 mulu, ga punya temen ya? "
" koq makannya itu2 mulu?? "

Ah mulai malas kan denger celotehannya???

Sekedar informasi saja, bahwa nyari tempat nongkrong emang gampang. Cafe2 banyak. Tapi, kebanyakan dari cafe2 jarang sekali menyajikan menu halal. Saya sebagai muslim, tentu saja ga mau doanya ditolak donk ya, jadi harus menjaga bener makanan yang masuk ke dalam perut. Selain jarangnya makanan halal, harga2 juga mahal. Contoh aja sekali minum di starbuck bisa habis 2000 yen sendiri untuk kopi dan panganannya. Buat saya nih, sekali masuk starbuck sama dengan menghabiskan jatah belanja 4 hari. 2000 yen itu bisa buat masak 2 hari itu, masih sisa mungkin kalo pas masak ayam kecap hehe.

Nah, sekalinya pose nongkrong di sebuah cafe bersama teman2 yang bukan teman2 biasa, tanggapannya udah negatif duluan. Dari yang ngejek saya, sampe ada juga yang muji....sebelah saya.

4. Soal Kegiatan

Nah ini, yang paling ngenes adalah ketika kita banyak online terus dibilang gak pernah belajar, gak pernah kuliah, sampe gak pernah bikin penelitian. Kejam gak tuh???

Padahal nih, koneksi disini kan mantab yahud gitu. Sekali masuk lab, wifi connected. Ya wajarlah kalau kita ketampil online terus. Monitor itu ada banyak, layar besar. Buat saya, kerja disambi dengerin yutub atau chatting itu sudah biasa. Layar saya besar banget bisa di kecilkan kotakannya terus bisa tuh nulis sambil nonton film.

Lagi pula, dari jaman dulu, saya memang multitasking, bisa loh dengerin musik sambil baca komik pas jam pelajaran. Ditanya dosen, jawabannya pas tepat sekali. Makanya dulu dosen killer pun ga protes saya baca komik di kelas. Soalnya catetan saya yang paling penuh (ailopyu pak weteye) haha.


5. Soal Asmara

Ah sudahlah. Mending dengerin lagu ini aja biar tau rasanya. gak perlu dijelaskan lagi

LDR

Sebenernya masih banyak lagi ke #NgenesElegan an yang saya temui disini. lai waktu saya tambahin lagi deh. Ini karena buru2 mau masuk ke lab nuklir, jadi harus off dulu.

Atau mungkin kamu bisa nambahin cerita #NgenesElegan yang kamu alami???


Bonus gambar saya lagi ngenes ah
yang lain, lebaran itu potong ketupat, saya terima aja potong semangka




Previous
Next Post »